Dari Alergi Hingga Kanker: 6 Penyebab Kulit Gatal Tiba-tiba

ulit gatal tiba-tiba bisa menjengkelkan hingga menyiksa. Kadang, gatal bisa berlangsung lama dan menjalar ke wilayah tubuh lainnya. Saat Anda menggaruk kulit, rasa gatalnya akan semakin parah. Dan semakin gatal kulit Anda, semakin keras pula Anda menggaruknya.

Umumnya hanya dengan meneliti kulit lebih seksama akan bisa memberi tahu Anda tentang apa akar masalahnya — entah itu bentol gigitan nyamuk atau ruam merah khas reaksi alergi. Meski demikian, memeriksa kulit dengan mata telanjang tak selalu dapat membantu menentukan penyebab kulit gatal Anda. Gatal juga bisa terjadi tanpa benjolan, lepuh, ruam, bintil, atau kelainan kulit lain.

Apa penyebab kulit gatal tiba-tiba?
Gatal merupakan respon tubuh normal untuk melindungi kita dari zat-zat eksternal berbahaya atau parasit seperti gigitan serangga. Gatal-gatal atau pruritus dapat terpusat di satu daerah atau meradang di seluruh kulit.

Meskipun gatal tiba-tiba tanpa penyebab jelas lebih umum terjadi pada orang tua, ada sejumlah kondisi medis dan kulit yang mungkin mendasari masalah Anda. Misalnya:

1. Kulit kering
Jika Anda tidak melihat adanya ruam kemerahan atau perubahan dramatis lain pada area yang gatal, kulit kering (xerosis) mungkin penyebabnya. Kondisi kulit kering bukan sesuatu yang serius, tetapi bisa membuat Anda merasa tidak nyaman. Ketika kulit menjadi kering, sel akan mengerut, sehingga timbul keriput dan garis-garis halus. Kulit mungkin terasa tegang tertarik atau tampak menyusut. Anda mungkin juga akan melihat pada kulit Anda timbul sisik, serpihan, atau kulit yang mengelupas pada kulit gatal ringan hingga sedang.

Kulit kering biasanya merupakan hasil dari usia tua atau faktor lingkungan, seperti berada di tempat dingin lama, mandi/berendam air hangat terlalu lama, sabun berbahan keras, bahan pakaian gatal, iritasi akibat produk-produk tertentu (misalnya logam atau parfum tertentu), hingga salah pakai produk pelembab kulit.

2. Reaksi obat
Antibiotik, obat anti jamur, atau penghilang nyeri narkotik dapat menyebabkan gatal tiba-tiba yang meluas di seluruh area. Namun, sebagian besar reaksi obat akan menimbulkan ruam bersamaan dengan gatal.

3. Kurap
Kurap adalah infeksi di daerah pangkal paha (selangkangan) yang disebabkan oleh pertumbuhan jamur. Kondisi kulit ini terutama ditemukan pada remaja dan dewasa pria, tetapi perempuan segala usia mungkin bisa memilikinya juga.

Tinea cruris, nama medis dari kurap, terjadi di daerah yang hangat dan lembap, dan sering muncul bersamaan dengan kaki jamuran. Kurap biasanya akan ditemukan di dekat lipatan paha atas, dan dapat diidentifikasi dengan gatal tiba-tiba di daerah selangkangan dan kulit yang bersisik. Kurap umumnya diperparah oleh kelembapan dan gesekan konstan di area pangkal paha yang datang dari keringat dan pakaian. Bedak jamur non-resep dapat menyembuhkan kasus kurap ringan hingga sedang, sementara kasus infeksi berat memerlukan resep dokter.

4. Kudis
Kudis adalah suatu kondisi kulit yang disebabkan oleh tungau (Sarcoptes scabiei) yang menggali lubang-lubang kecil di kulit kita. Kondisi kulit ini juga menyebabkan bintik-bintik merah yang tampak di area gigitan tungau.Rasa gatal tiba-tiba yang terkait dengan kondisi ini sering timbul paling parah di malam hari. Kudis sangat menular dan menyebar akibat kontak kulit dalam jangka waktu panjang dengan orang dengan orang yang terkena penyakit ini, seperti ketika berbagi pemakaian handuk, seprai, atau baju.

5. Hamil
Selama kehamilan, beberapa wanita mengalami kulit gatal tanpa gejala yang jelas, terutama pada bagian perut, paha, dada, tangan, serta lipatan kulit, seperti bagian dalam lutut atau siku. Kulit yang meregang atau perubahan hormon mungkin penyebab kulit gatal tiba-tiba jika Anda sedang hamil.

Pada beberapa wanita hamil, gejala kondisi kulit tertentu, seperti eksim dapat timbul makin parah. Anda dapat mengalami dermatitis untuk pertama kalinya saat hamil. Dokter Anda dapat merekomendasikan perawatan yang aman untuk meredakan gatal dan eksim.

6. Penyakit internal
Kulit gatal tiba-tiba dapat menjadi gejala dari suatu penyakit yang mendasarinya. Ini termasuk berbagai kemungkinan, seperti diabetes, penyakit hati, gagal ginjal, anemia defisiensi besi, masalah tiroid, penyakit celiac, HIV/AIDS, sindrom Sjögren, kelainan darah (misalnya, polisitemia rubra vera), dan kanker (termasuk leukemia dan limfoma).

Stres dan penyakit kejiwaan lainnya, seperti gangguan kecemasan, depresi, dan gangguan obsesif-kompulsif juga dapat menyebabkan kulit gatal tiba-tiba tanpa gejala yang jelas.

Gatal biasanya mempengaruhi seluruh tubuh. Dalam situasi ini, mungkin akan tidak tampak perubahan pada penampilan kulit (kecuali hanya beberapa tanda goresan bekas garukan).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *